Selasa, 22 September 2020 |
News Room

Cobek dan Kemiskinan Seret Tajudin ke Meja Hijau

Selasa, 24 Jan 2017 | 21:15 WIB Dibaca: 913 Pengunjung

Foto Ilustrasi

TANGERANG, [NEWSmedia] - Niat membantu anak-anak di kampungnya, yang ingin membantu orang tuanya, Tajudin (41) terpaksa harus jadi pesakitan sejak 20 April 2016, Tajudin ditangkap polisi di Jalan Raya Perumahan Graha Raya, Bintaro, pukul 22.00. Ia dituduh telah melakukan perdagangan manusia dan mengeksploitasi anak-anak. Tajudin pun ditahan dan kasusnya disidangkan di Pengadilan Negeri Tangerang.

Tajudin dinilai telah melakukan eksploitasi karena mempekerjakan anak dari pukul 14.00 hingga pukul 22.00 tanpa perlindungan. Anak-anak itu berjualan cobek di pinggir jalan tak berpeneduh di kompleks Villa Melati Mas dan BSD City, Serpong, Tangerang Selatan.

Kepala Polres Tangerang Selatan Ajun Komisaris Besar Ayi Supardan mengatakan, polisi menangkap Tajudin karena ia mempekerjakan anak-anak untuk mendapat keuntungan. Anak-anak harus menyetor uang sebesar Rp 30.000 per hari.

"Anak-anak itu dimanfaatkan untuk mendapat belas kasihan sehingga orang tergerak untuk membeli cobek. Sebelumnya, tidak hanya dua anak ini yang dipekerjakan," kata Ayi.

Neneng Hardiana (47), Ketua RT 003 RW 015 Kelurahan Kunciran Indah, Kecamatan Pinang, Kota Tangerang, yang tinggal tepat di depan kontrakan Tajudin, mengatakan, selama ini Tajudin mengantar anak-anak itu dengan sepeda motor setiap pukul 14.30 dan dijemput malam hari.

"Setiap pagi, Pak Tajudin mencuci baju anak-anak itu. Mereka tinggal ramai-ramai, ada banyak, yang lain orang dewasa. Lalu kalau pulang kampung juga bareng-bareng. Ketika kembali bawa cobek dari kampung untuk dijual," kata Neneng.

Di dalam persidangan di Pengadilan Negeri Tangerang, kedua anak itu mengaku tidak dipaksa untuk berjualan. Majelis hakim yang dipimpin Syamsudin menjatuhkan vonis bebas kepada Tajudin, Kamis (12/1).

Tajudin terbukti mempekerjakan dua anak. Total 7 orang yang membantunya. Semua dilakukan tanpa paksaan, tanpa kekerasan, dan atas seizin orangtua. Hakim melihat sisi sosiologis bahwa anak-anak itu harus bekerja untuk membantu orangtua dan hal itu seharusnya menjadi tanggung jawab negara.

Meski demikian, Kepala Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Tangerang Selatan Herlina Mustika Sari mengatakan, anak-anak di bawah 18 tahun belum cukup dewasa untuk menentukan pilihan. Karena itu, meski mereka memilih untuk tidak melanjutkan sekolah, orang dewasa sudah seharusnya mengarahkan mereka untuk tetap bersekolah. Kedua anak masih usia wajib belajar dan seharusnya duduk di bangku SMP.

"Anak-anak, dalam UU Tenaga Kerja Nomor 13 Tahun 2013 disebutkan, dapat melakukan pekerjaan ringan dengan syarat tertentu, seperti ada perjanjian tertulis dengan orangtua, jam kerja tidak lebih dari tiga jam, dilakukan pada siang hari dan tidak mengganggu waktu sekolah," ujar Herlina.

Orang dewasa dan pemerintah daerah tetap merupakan pihak yang paling bertanggung jawab atas hak-hak anak dan sudah seharusnya ikut mempersiapkan masa depan anak. [kdc]

Editor: Indra Gunawan
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Cobek dan Kemiskinan Seret Tajudin ke Meja Hijau
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top