• Selasa, 5 Juli 2022

Sinar dan Laboratorium Banten Girang Garap Film Dokumenter tentang Pulau Sangiang, Siap Tayang 2022

- Minggu, 19 Desember 2021 | 12:40 WIB
Proses penggarapan film dokumenter tentang Pulau Sangiang oleh Sinema Rakyat dan Laboratorium Banten Girang (Foto: Lab.Banten Girang/NEWSmedia)
Proses penggarapan film dokumenter tentang Pulau Sangiang oleh Sinema Rakyat dan Laboratorium Banten Girang (Foto: Lab.Banten Girang/NEWSmedia)

NEWSmedia - Sinar (Sinema Rakyat) bersama AGRA dan Laboratorium Banten Girang tengah memulai penggarapan produksi film dokumenter panjang berjudul Babi-Babi DiTanah Surga.

Film yang di produseri Carya Maharja dan disutradarai oleh Abdul Malik Mohammad ini bercerita tentang perjuangan warga pulau Sangiang.

Dimana diceritakan masyarakat Pulau Snagiang menuntut hak dikembalikannya tanah ulayat mereka yang diklaim sepihak oleh PT. KALIMAYA PUTIH.

Baca Juga: Ramalan Zodiak Cancer Hari Senin 20 Desember 2021 Lengkap dari Karir, Cinta, Keuangan dan Kesehatan

Konflik perampasan tanah ulayat antara ratusan masyarat adat Pulau Sangiang dengan PT Kalimaya Putih menarik sekelompok Seniman untuk mengangkat isu ini. 

Film yang bersuara melalui Sinar (Sinema Rakyat) bersama AGRA dan Lab. Banten Girang ini ikut menggambarkan situasi yang sebenarnya terjadi disana dan dikemas melalui Film Dokumenter “Babi-Babi di Tanah Surga”.

Abdul Malik Muhammad selaku Sutradara menjelaskan, sengketa tanah ini semakin meruncing ketika warga mulai kehilangan mata pencaharian utama mereka. 

Baca Juga: Ucapan Perpisahan Jonatan Christie Bikin Heboh, Pamit Hengkang dari Pelatnas PBSI?

Kerugian sebagai petani ini adalah akibat adanya  hama babi. “Hama yang belum pernah ditemukan sebelum perusahaan masuk. Warga menduga perusahaan sengaja memasukkan hama-hama itu agar warga tidak betah menempati pulau itu.” Ungkap  Malik pada tim NEWSmedia saat di wawancara.

Ia melanjutkan kembali perihal isu sengketa tanah, lingkungan tak akan pernah usang, selalu terjadi dibeberapa tempat terutama di Indonesia, dan selalu korbannya rakyat kecil.

Halaman:

Editor: Adam Adhary Abimanyu

Tags

Artikel Terkait

Terkini