• Kamis, 8 Desember 2022

Dinas Kesehatan Provinsi Banten Raih Penghargaan GP2SP dari Kementerian Kesehatan RI, Apa Itu GP2SP?

- Kamis, 24 November 2022 | 22:25 WIB
Dinkes Banten menerima penghargaan GP2SP dari Kementerian Kesehatan RI. (Foto: Dinkes Banten)
Dinkes Banten menerima penghargaan GP2SP dari Kementerian Kesehatan RI. (Foto: Dinkes Banten)

NEWSmedia – Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Banten mendapatkan penghargaan Gerakan Pekerja Perempuan Sehat Produktif (GP2SP) dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Republik Indonesia Tahun 2022.

Penghargaan itu diberikan atas upaya Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten melalui Dinkes Provinsi Banten dalam meningkatkan sumberdaya pekerja perempuan yang sehat dan produktif melalui peningkatan kesehatan dan gizi.

Kepala Dinkes Provinsi Banten, Ati Pramudji Hastuti mengatakan, secara umum GP2SP merupakan upaya pemerintah, masyarakat maupun pengusaha untuk menggalang kesadaran dan peran guna meningkatkan kepedulian, khususnya kepedulian memperbaiki kesehatan pekerja perempuan. Sehingga dapat meningkatkan produktifitas.

Baca Juga: Thariq Halilintar Angkat Bicara Soal Fuji yang Disebut Beri Pengaruh Buruk

"Kami memberikan apresiasi kepada Kemenkes atas penghargaan yang diberikan. Tentunya, ini merupakan hasil dari komitmen Pemprov Banten bersama seluruh stakeholder dalam pelaksanaan GP2SP khususnya di Banten," ujar Ati, Kamis 24 November 2022.

Dijelaskan Ati, Pemprov Banten melalui Dinkes terus mendorong pengusaha untuk melaksanakan GP2SP dalam upaya meningkatkan kesehatan pekerja perempuan agar sehat dan produktif.

"Selain itu, kami juga melakukan pembinaan dan pengawasan pelaksanaan GP2SP. Dan meningkatkan pemberdayaan pekerja untuk berperan aktif dalam gerakan tersebut," jelasnya.

Baca Juga: Kadindik Banten Pastikan Tak Ada Sekolah Filial Tahun 2023: Ga Boleh Ada siswa yang Sekolahnya Numpang!

Ati mengungkapkan, setidaknya terdapat beberapa strategi yang dilakulan pemerintah bersama stakeholder untuk mengoptimalkan GP2SP. Pertama, memberikan advokasi dan sosialisasi secara berjenjang dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan secara terpadu.

Dua, mengembangkan media komunikasi informasi dan edukasi (KIE) melalui media cetak dan elektronik.

Halaman:

Editor: Fauzan KR

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Deretan Manfaat Bawang Merah yang Perlu Kamu Ketahui!

Jumat, 21 Oktober 2022 | 09:47 WIB