Selasa, 24 November 2020 |
Kesehatan - News Gallery

Ini Gejala Difteri yang Mirip Penyakit Flu

Selasa, 16 Jan 2018 | 00:02 WIB Dibaca: 492 Pengunjung

Foto ilustrasi

[NEWSmedia] - Difteri sempat menggegerkan masyarakat Indonesia. Pasalnya, beberapa wilayah di Indonesia mengalami KLB (Kejadian Luar Biasa) Difteri. Kementerian Kesehatan RI mencatat difteri telah menelan 44 korban jiwa dari beberapa Kab/Kota di Indonesia. Daerah yang paling banyak terkena difteri adalah Provinsi DKI Jakarta, Jawa Barat dan Banten. Namun demikian, apa sebenarnya penyakit difteri itu? Bagaimana penyakit itu bisa muncul dan apa bahayanya?

Difteri atau diptheria merupakan infeksi bakteri yang menyerang membran mukus pada tenggorokan dan hidung. Penyakit menular ini disebabkan oleh bakteri Corynebacterium Diphthetiae, di mana penyebarannya melalui cairan yang keluar melalui hidung dan mulut. Oleh sebab itu, Anda harus berhati-hati ketika berbagi gelas dengan orang lain dan sebaiknya hindari penggunaan tisu yang telah dipakai.

Gejala yang akan muncul ketika Anda mulai terserang penyakit Difteri adalah demam, sakit tenggorokan, dan batuk kering. Gejalanya memang mirip seperti penyakit flu. Akan tetapi, yang menjadi pembeda dengan penyakit flu adalah tampaknya kelenjar keabu-abuan di pangkal tenggorokan. Anda juga akan mengalami sesak nafas dan detak jantung yang menjadi semakin cepat. Gejala inilah yang dapat berujung pada kematian.

Oleh sebab itu, jangan anggap remeh gejala penyakit yang mungkin kerap Anda rasakan. Bisa jadi, penyakit yang kerap Anda rasakan tersebut ternyata memiliki dampak yang berbahaya. Berhati-hatilah terhadap penyakit Difteri.

Jangan terlambat vaksin

Meski dapat menyebabkan kematian, penyakit yang disebabkan oleh infeksi bakteri ini bukan tidak mungkin dapat dicegah. Salah satu pencegahannya yaitu dengan melakukan serangkaian vaksin. Melalui website resminya, Kementerian Kesehatan RI menyebutkan bahwa pentingnya pemberian serangkaian vaksin dalam jangka waktu 0-1-6 bulan. Maksudnya, pemberian vaksin pertama dan kedua diberikan dalam jangka waktu 1 bulan, dan pemberian vaksin kedua dan ketiga diberikan dalam rentang waktu 6 bulan.

Kemenkes RI menyebutkan pihaknya menyediakan 3 jenis vaksin yang akan diberikan, yaitu Vaksin DTP-HB-Hib untuk anak umur 1-5 tahun, Vaksin DT untuk anak umur 5-7 tahun, dan Vaksin Td untuk anak umur 7 tahun ke atas. Untuk orang dewasa, pemerintah menyediakan imunisasi lanjutan yang disebut booster.

Terkait dengan hal ini, pihak Kemenkes RI menganjurkan agar masyarakat tidak melewatkan program vaksinasi tersebut. Hal ini penting karena vaksin merupakan salah satu tindakan preventif yang efektif guna mencegah berkembang wabah penyakit difteri. [lpt]

Editor: Newsmedia
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Ini Gejala Difteri yang Mirip Penyakit Flu
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top