Rabu, 12 Desember 2018 |
News Room - News Gallery

Lowongan CPNS akan Dibuka, Awas Jangan Bawa Jimat Saat Tes

Kamis, 09 Agt 2018 | 09:09 WIB Dibaca: 290 Pengunjung

Foto ilustrasi.*

[NEWSmedia] - Pemerintah akan segera membuka lowongan calon pegawai negeri sipil (CPNS) 2018. Rencana pembukaan lowongan tersebut masih terus disusun oleh pemerintah.

Rencana pembukaan lowongan CPNS sendiri sudah digaungkan sejak awal tahun ini. Namun pemerintah terus mengundur jadwal pembukaan lowongan yang telah ditunggu masyarakat ini.

Sebelumnya, pemerintah sudah memperkirakan akan mulai membuka lowongan pada akhir Mei 2018, kemudian berubah menjadi setelah Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak pada 27 Juni 2018. 

Tak lama, pemerintah melalui Kementerian PAN-RB juga menargetkan untuk bisa membuka seleksi CPNS pada akhir Juli 2018. Namun, walaupun bulan Juli ini sudah berlalu pemerintah belum juga secara resmi membuka lowongan.

Pemerintah menjanjikan lowongan CPNS dibuka pada Agustus 2018 ini. Hal itu disampaikan langsung oleh Menteri PAN-RB Asman Abnur di Istana Negara. Dirinya tetap optimistis bisa mengumumkan di Agustus 2018.

"InsyaAllah jadi (Agustus), itu koordinasi saya dengan Menteri Keuangan, ini lagi difinalin," kata Asman di Komplek Istana.

Dia meminta kepada seluruh pihak untuk lebih bersabar lantaran pihaknya masih menyelesaikan detail formasi yang akan dibuka. Asman juga menjelaskan, detail formasi yang dimaksud adalah mengenai sektor lowongan yang dibuka dan penempatannya.

"Sabar-sabar, kan tinggal detailnya. Misalnya guru, tenaga kesehatan penempatannya di mana, sampai sedetail itu," jelas dia.

Kepala Biro Hukum, Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian PAN-RB Mudzakir mengatakan, dari sisi prosedur dan persyaratan tidak jauh berbeda dengan pembukaan lowongan CPNS tahun 2017.

"Kalau dari sisi prosedur nanti, saya kira relatif sama. Prosesnya sebenarnya hampir sama. Tapi nanti akan diumumkan oleh BKN (Badan Kepegawaian Negara). Tapi gambarannya bisa dirujuk seperti yang kemarin (tahun lalu)," katanya saat dihubungi detikFinance.

Sementara, berdasarkan catatan seperti tahun-tahun sebelumnya, dokumen administrasi yang perlu disiapkan pelamar CPNS 2018 tenaga profesional sebagai berikut:

1. Fotokopi KTP
2. Fotokopi Ijazah dan Transkip Nilai yang telah dilegalisir
3. Surat keterangan akreditasi dari BAN PT.
4. Pas foto terbaru ukuran 4x6 cm sebanyak 4 lembar - latar belakang merah.

Dokumen tambahan bagi lulusan DIII dan SMA/sederajat:

1. Materai Rp 6.000
2. Fotokopi KTP
3. Fotokopi ijazah/STTB
4. Fotokopi ijazah SD
5. Fotokopi ijazah SLTP
6. Fotokopi ijazah SLTA


Kepala Biro Humas BKN Mohammad Ridwan mengatakan saat ini sebanyak 134 titik lokasi tes tersebut masih terus dibahas pihak Panitia Seleksi Nasional (Panselan) CPNS 2018. Mereka masih terus mengkaji titik-titik lokasi seleksi tersebut.

"Daftar 134 titik itu masih untuk konsumsi internal Panselnas. Kami masih terus berdiskusi dan melihat dari berbagai sisi, jarak tempuh, jarak terjauh ke lokasi calon tes, prediksi jumlah pelamar di calon titik tes, dan sebagainya. Ini masih terus didiskusikan," kata Ridwan.

Walau belum bisa merinci dengan jelas titik-titik lokasi tersebut, namun Ridwan mengatakan bahwa BKN menyediakan lokasi seleksi di setiap provinsi yang ada. Nantinya, di setiap provinsi terdapat empat lokasi tes. 

"Ibu kota provinsi wajib ada. Pukul rata, 1 provinsi minimal ada 4 lokasi. Untuk lokasi yang dinilai sulit akses transportasi seperti Maluku, Maluku Utara, Papua, Papua Barat, NTT dan lainnya, akan dibuat mekanisme lain," jelas dia.

Lebih dari itu, Ridwan memperkirakan pihak Panselnas juga akan bekerja sama dengan pihak pemerintah setempat dalam menyediakan infrastruktur yang mendukung diselenggarakannya tes CPNS 2018.

"Ada kemungkinan pula Panselnas bekerja sama dengan Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Kab/Kota untuk dapat menyediakan infrastruktur di sekolah-sekolah yang telah menyelenggarakan UNBK," tuturnya.

Kepala Biro Hukum, Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian PAN-RB Mudzakir, yang paling mendasar adalah pelamar harus memerhatikan sebaik-baiknya persyaratan, terutama persyaratan administratif.

"Memperhatikan persyaratan administratifnya. Itu kan bisa dirujuk dari tahun sebelumnya. Tapi intinya akan diumumkan secara lebih detail lagi oleh BKN (Badan Kepegawaian Negeri)," katanya.

Mudzakir mengatakan, dalam pembukaan lowongan CPNS tak jarang banyak calon pelamar yang gagal mendaftar karena masalah administrasi. Oleh sebab itu, segala persyaratan administrasi harus betul-betul dipersiapkan.

"Kasusnya bermacam-macam ya, tetapi intinya kan nanti ada persyaratan administrasi, terus nanti ada tesnya. Intinya nanti diperhatikan saja, oleh BKN apa saja persyaratan yang diperlukan. Ini informasi kelengkapan juga bisa dicek ke BKN," jelasnya.

Selain soal administrasi, peserta juga harus menyiapkan diri untuk memperdalam pengetahuan agar bisa menjawab berbagai soal-soal yang akan diberikan dalam tes. Untuk menanganinya, peserta bisa belajar secara mandiri atau bahkan mengikuti kegiatan bimbingan belajar (Bimbel).


Masyarakat perlu mempersiapkan diri bila hendak mengikuti tes calon pegawai negeri sipil (CPNS) 2018 yang bakal dibuka sebentar lagi. Persiapan yang dimaksud antara lain soal persyaratan administrasi hingga belajar untuk bisa mengerjakan soal-soal pada tes CPNS.

Namun terkadang, ada beberapa orang mencoba cara yang menyimpang untuk bisa memuluskan langkahnya demi menjadi CPNS. Contohnya seperti menggunakan jimat.

Pada seleksi CPNS 2017 misalnya, Badan Kepegawaian Negara (BKN) selaku penyelenggara seleksi menemukan beberapa peserta yang membawa jimat saat hendak mengikuti tes ujian CPNS. 

Bentuknya pun beragam, mulai dari yang berupa benda kecil mirip batu yang dibungkus uang kertas Rp 10 ribu. Kemudian peniti yang ditusuk di benda kecil menyerupai buah, cincin, hingga kain putih yang mirip kain kafan.

Dengan jimat tersebut, tentu peserta berharap agar bisa diloloskan dalam seleksi tes tersebut. Mereka percaya benda-benda tersebut bisa membantu mereka untuk lolos tes.

Kepala Biro Humas Badan Kepegawaian Negara (BKN), Mohammad Ridwan, mengatakan ketimbang membawa benda klenik untuk meningkatkan 'sugesti' kelulusan, selain dengan persiapan belajar, sebaiknya CPNS juga mempersiapkan diri secara matang, terutama mental.

"Selain persiapan belajar, tahun ini kan masif sekali yang ikut CPNS. Sudah ada beberapa jadwal yang molor, jadi terutama persiapkan mental dan kesehatan. Kalau bisa juga persiapkan makanan kecil, karena ada beberapa jadwal tes yang molor 2-3 jam," ujar Ridwan kepada detikFinance saat itu.

Diungkapkannya, sudah bukan zamannya lagi mengandalkan jimat. Dia menuturkan, hari ini pihaknya baru saja mendapati seorang peseta tes SKD yang kedapatan membawa benda klenik itu, dan diminta mengeluarkannya sebelum memasuki ruang tes. 

Menurut Ridwan, pihaknya tak mengeluarkan pembawa jimat, lantaran benda klenik tersebut tak masuk sebagai salah satu kecurangan ujian. Peserta yang ketahuan membawa jimat hanya diminta menyimpan benda mistis itu ke dalam loker.

"Tidak kita keluarkan, karena jimat itu bukan curang. Tapi memang enggak boleh dibawa pas masuk tes, jadi kita minta keluarkan dulu, taruh di loker," jelasnya. [dtc]

Editor: Newsmedia
Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

KOMENTAR

Lowongan CPNS akan Dibuka, Awas Jangan Bawa Jimat Saat Tes

BERITA TERKAIT

NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top