• Selasa, 24 Mei 2022

Kemenperin Akui Aturan IMEI Belum Efektif Blokir Ponsel BM

- Rabu, 24 Juni 2020 | 22:44 WIB
Foto Ilustrasi.*
Foto Ilustrasi.*

[NEWSmedia] - Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mengatakan saat ini penerapan aturan IMEI yang berlaku pada 18 April belum berjalan efektif.

Aturan IMEI belum efektif memblokir ponsel BM atau black market karena pemblokiran oleh Central Equipment Identity Register (CEIR) belum beroperasi.

"Diharapkan bisa berjalan efektif pengendalian pada 24 Agustus," ujar Plt Direktur Industri Elektronika dan Telematika Kemenperin, Achmad Rodjih dalam konferensi virtual, Rabu (24/6).

CEIR sendiri adalah alat yang seharusnya digunakan untuk memblokir ponsel ilegal. CEIR memegang basis data IMEI dari ponsel-ponsel legal yang beredar di Indonesia.

Mesin EIR di operator akan mendeteksi IMEI ponsel pelanggan. Data ini lantas dikirim ke CEIR untuk diverifikasi. Jika tidak cocok, maka CEIR akan meminta EIR untuk memblokir ponsel tersebut.

Masalah ketidakefektifan pemblokiran IMEI ini terungkap ketika seorang pedagang ponsel ilegal di Batam mengaku masih bisa mengaktifkan ponsel ilegal.

Putra (bukan nama sebenarnya), salah seorang pedagang di salah satu pusat penjualan ponsel ilegal di Batam, mengaku masih bisa mengaktifkan ponsel-ponsel tersebut dan tidak diblokir.

Bahkan ia tetap bisa mengaktifkan ponsel ilegal yang masuk ke Indonesia setelah aturan IMEI berlaku 18 April lalu. Maka ia pun masih menjual ponsel-ponsel ilegal itu meski aturan IMEI sudah berlaku.

Lebih lanjut, Achmad mengatakan saat ini Kemenperin tengah melakukan fase pertama penerapan CEIR. Pada fase awal, pemblokiran IMEI lewat CEIR akan dilakukan Kemenperin menggunakan komputasi awan (cloud).

Halaman:

Editor: Muhammad Adi

Tags

Terkini