• Sabtu, 4 Desember 2021

Polda Banten Amankan 14 Orang Dalam Aksi Unjuk Rasa Mahasiswa di Depan Kampus UIN Serang

- Kamis, 8 Oktober 2020 | 10:41 WIB
Foto ilustrasi.*
Foto ilustrasi.*

SERANG, [NEWSmedia] -  Polda Banten menggelar Press Confrence kasus unjuk rasa yang dilakukan oleh Mahasiswa yang tergabung dalam (Geger Banten) menolak diberlakukan nya UU Cipta Kerja pada hari selasa tanggal (06/10) di jl Jenderal Sudirman depan Kampus UIN SMH yang berakhir rusuh dan mengakibatkan 2 Personel Polda Banten terluka di ruang Press Conference Bid Humas Polda Banten (07/10).

Dalam Press Conference yang digelar di Aula Bidhumas Polda Banten, Kapolda Banten Irjen Pol Drs. Fiandar yang didampingi oleh Kabidhumas Polda Banten Kombes Pol Edy Sumardi dan Dirreskrimum Polda Banten Kombes Pol Martri Soni mengatakan bahwa Polda Banten berhasil mengamankan 14 orang yang diduga pelaku hingga terjadinya gesekan dengan petugas pengamanan dalam aksi tersebut.

“Kami mengamankan 14 orang yang tertangkap tangan melakukan tindakan anarkis seperti melempari personel dengan batu. Pertama, kami memeriksa 5 orang, kemudian 9 orang, jadi total 14 orang dengan rincian mahasiswa 9 orang, 3 pelajar dan 2 masyarakat dengan barang bukti konblok berbagai jenis ukuran dan traffic coen,” kata Fiandar saat press conference, Rabu (07/10/2020) pukuk 11.00 wib.

Fiandar menyayangkan terhadap aksi para mahasiswa yang mengaspirasikan penolakan UU Cipta Kerja dengan melakukan aksi unjuk rasa hingga berujung kericuhan.

“Dalam aksi mahasiswa tersebut sudah melakukan beberapa pelanggaran. Yang pertama, aksi mereka dilakukan pada sore hari, ini aneh karena sejarahnya tidak ada sejarahnya demo di sore hari dan tidak ada informasi kepada pihak Kepolisian. Kedua, aktivitas mereka awalnya hanya melakukan demo dan orasi namun kenyataannya mereka sampai melakukan pembakaran ban dan menutup akses jalan yang akhirnya merugikan masyarakat Kota Serang,” ucap Fiandar.

Lanjut Fiandar, “saya sangat menyayangkan aksi mahasiswa yang terjadi kemarin, karena kami dari Polda Banten sudah melakukan tindakan persuasif agar tidak terjadi gesekan dengan petugas. Akhirnya, banyak kerugian yang ditimbulkan akibat aksi tersebut. Selain masyarakat Kota Serang yang harus berputar arah ketika melintas jalan Jenderal Sudirman, ada 2 orang personel Polda Banten terluka, pak Karo Ops Polda Banten Kombes Pol Amiluddin Roemtaat dengan luka di pelipis kanan dan Brigpol M. Nurdin Bhabinkamtibmas Polsek Kasemen dengan luka robek di bagian kepala”.

Fiandar juga mengatakan, “aksi tersebut dilakukan ditengah pandemi Covid-19, artinya aksi tersebut dilakukan tidak mematuhi protokol kesehatan yang ada seperti berkerumun, tidak memakai masker yang menimbulkan kemungkinan akan terciptanya cluster baru Covid-19,” tutur Fiandar.

saat ini Ditreskrimum Polda Banten masih mendalami motif 14 orang tersebut.

Sementara itu, Dirreskrimum Polda Banten Kombes Pol Martri Soni mengatakan bahwa pihaknya masih mendalami motif dan peran dari 14 orang tersebut.

Halaman:

Editor: Muhammad Adi

Tags

Terkini

X